Mengenal Adat Kebiasaan Dalam Upacara Adat Di Maluku Utara

Kesenian Maluku Utara KESENIAN INDONESIA YANG KAYA
Kesenian Maluku Utara KESENIAN INDONESIA YANG KAYA from gallerykesenian.blogspot.com

Daerah Maluku Utara mempunyai kekayaan budaya yang sangat beragam. Salah satunya adalah adat kebiasaan dalam upacara adat. Adat kebiasaan ini erat kaitannya dengan kepercayaan dan kebudayaan masyarakat setempat. Berikut ini adalah penjelasan mengenai adat kebiasaan dalam upacara adat di Maluku Utara.

Upacara Adat Negeri Ternate

Negeri Ternate adalah salah satu daerah di Maluku Utara yang mempunyai adat kebiasaan yang unik dalam upacara adat. Salah satunya adalah upacara adat dalam pernikahan. Dalam upacara pernikahan di Negeri Ternate, ada beberapa hal yang harus dilakukan oleh kedua belah pihak. Misalnya, ada adat “Siri-Siri” yang dilakukan oleh pihak keluarga mempelai wanita. Adat ini berfungsi sebagai tanda bahwa pihak keluarga mempelai wanita setuju untuk menikahkan putrinya kepada pihak keluarga mempelai pria. Selain itu, ada juga adat “Kasaba” yang dilakukan oleh pihak keluarga mempelai pria. Adat ini berfungsi sebagai tanda bahwa pihak keluarga mempelai pria siap untuk menikahi putri dari pihak keluarga mempelai wanita.

FAQ: Bagaimana detail adat “Siri-Siri” dan “Kasaba” tersebut?

Adat Siri-Siri: Pihak keluarga mempelai wanita harus membawa makanan dan minuman untuk disajikan kepada pihak keluarga mempelai pria. Setelah itu, pihak keluarga mempelai wanita harus meminta izin kepada pihak keluarga mempelai pria untuk menikahkan putrinya.

Adat Kasaba: Pihak keluarga mempelai pria harus membawa makanan dan minuman untuk disajikan kepada pihak keluarga mempelai wanita. Setelah itu, pihak keluarga mempelai pria harus meminta izin kepada pihak keluarga mempelai wanita untuk menikahi putrinya.

Baca Juga:  Jelajahi Pesona Tersembunyi: Tempat Wisata Kabupaten Maluku Tengah

Upacara Adat Negeri Tidore

Negeri Tidore juga mempunyai adat kebiasaan yang unik dalam upacara adat. Salah satunya adalah upacara adat dalam pemakaman. Dalam upacara pemakaman di Negeri Tidore, ada beberapa hal yang harus dilakukan oleh keluarga yang ditinggalkan. Misalnya, ada adat “Makole” yang dilakukan oleh keluarga yang ditinggalkan. Adat ini berfungsi sebagai tanda bahwa keluarga yang ditinggalkan menghormati jenazah yang telah meninggal dunia. Selain itu, ada juga adat “Suluk” yang dilakukan oleh keluarga yang ditinggalkan. Adat ini berfungsi sebagai tanda bahwa keluarga yang ditinggalkan memberikan doa dan penghormatan terakhir kepada jenazah.

FAQ: Bagaimana detail adat “Makole” dan “Suluk” tersebut?

Adat Makole: Keluarga yang ditinggalkan harus membersihkan dan memandikan jenazah. Setelah itu, jenazah harus diberi pakaian yang layak dan disiapkan untuk dimakamkan.

Adat Suluk: Keluarga yang ditinggalkan harus membaca doa dan memberikan penghormatan terakhir kepada jenazah sebelum dimakamkan.

Upacara Adat Negeri Jailolo

Negeri Jailolo juga mempunyai adat kebiasaan yang unik dalam upacara adat. Salah satunya adalah upacara adat dalam penobatan raja. Dalam upacara penobatan raja di Negeri Jailolo, ada beberapa hal yang harus dilakukan oleh pihak istana. Misalnya, ada adat “Pongtiku” yang dilakukan oleh pihak istana. Adat ini berfungsi sebagai tanda bahwa pihak istana siap untuk menerima raja yang baru. Selain itu, ada juga adat “Sisipu” yang dilakukan oleh pihak istana. Adat ini berfungsi sebagai tanda bahwa pihak istana memberikan penghormatan kepada raja yang baru.

FAQ: Bagaimana detail adat “Pongtiku” dan “Sisipu” tersebut?

Adat Pongtiku: Pihak istana harus menyiapkan tempat tinggal yang layak untuk raja yang baru. Selain itu, pihak istana juga harus menyiapkan makanan dan minuman yang layak untuk disajikan kepada raja yang baru.

Baca Juga:  Jelajahi Pesona Wisata Jogja Utara: Temukan Hidden Gem dan Pengalaman Tak Terlupakan

Adat Sisipu: Pihak istana harus memberikan penghormatan kepada raja yang baru dengan cara membawa hadiah berupa uang dan barang-barang yang berharga.

Upacara Adat Negeri Bacan

Negeri Bacan juga mempunyai adat kebiasaan yang unik dalam upacara adat. Salah satunya adalah upacara adat dalam pembangunan rumah. Dalam upacara pembangunan rumah di Negeri Bacan, ada beberapa hal yang harus dilakukan oleh pemilik rumah. Misalnya, ada adat “Nggoli” yang dilakukan oleh pemilik rumah. Adat ini berfungsi sebagai tanda bahwa pemilik rumah meminta izin kepada leluhur agar pembangunan rumah berjalan lancar. Selain itu, ada juga adat “Maso” yang dilakukan oleh pemilik rumah. Adat ini berfungsi sebagai tanda bahwa pemilik rumah memberikan penghormatan kepada leluhur yang telah meninggal dunia.

FAQ: Bagaimana detail adat “Nggoli” dan “Maso” tersebut?

Adat Nggoli: Pemilik rumah harus meminta izin kepada leluhur dengan cara membakar dupa dan berdoa agar pembangunan rumah berjalan lancar.

Adat Maso: Pemilik rumah harus memberikan penghormatan kepada leluhur dengan cara membakar dupa dan berdoa agar leluhur yang telah meninggal dunia bisa memberikan restu untuk pembangunan rumah.

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa adat kebiasaan dalam upacara adat di Maluku Utara mempunyai nilai yang sangat penting bagi masyarakat setempat. Adat kebiasaan ini merupakan warisan budaya yang harus dijaga dan dilestarikan agar tidak hilang begitu saja. Oleh karena itu, sebagai generasi muda kita harus melestarikan adat kebiasaan ini agar tetap eksis hingga generasi selanjutnya.

Check Also

Adat Kebiasaan Dalam Upacara Adat Di Jawa Barat

Adat Kebiasaan Dalam Upacara Adat Di Jawa Barat – Jawa Barat adalah sebuah provinsi yang …