Kue Tradisional di Palu sebagai Ikon Wisata Palu

Nikmati Kue Tradisional yang ada di Palu, berikut ini merupakan Ikon Wisata Palu merupakan tempat yang menyajikan kue tradisional. Jika ingin berburu jajanan tradisional kota Palu, jangan lupa untuk singgah di pasar Tua. Pasar tua adalah merupakan pasar pertama yang ada di Palu. Letaknya tidak jauh dari jembatan empat, tepatnya di jalan Teuku Umar. Meskipun tak lagi ramai dengan aktivitas pasar, di pinggir-pinggir jalanan banyak berjejer penjual buah dan kue. Dari kue tradisional sampai tradisional khas Palu yang sayang jika tidak dicoba. Harganya juga relatif murah, dan rasanya dijamin yang enak.

Kue Lalampa Tradisional di Palu

Wisata Palu berupa kuliner yang banyak ditemukan di kota Palu adalah Lalampa. Lalampa hampir mirip dengan lemper. Kue tradisional ini terbuat dari beras ketan yang dicampurkan dengan santan lalu ditengahnya diisi lauk. Lauknya pun sama, suwiran ikan cakalang atau bisa juga abon ikan. Namun bedanya, makanan khas palu ini setelah dibungkus kemudian dibakar.

Aroma tradisional akan muncul ketika proses pembakaran dilakukan. Asap membawa aroma yang membuat perut terasa lapar, terutama ketika sedang melakukan perjalalan jauh. Kue tradisional lalampa banyak di temukan di Toboli, tepatnya di Kabupaten Parigi Moutong. Kue tradisional ini sangat tepat jika ditemani dengan secangkir kopi susu.

Nikmati Tetu

Kue tradisional yang disajikan berikutnya adalah Tetu. Tetu atau yang biasanya disebut-sebut kue perahu adalah salah satu makanan khas yang paling banyak diminati oleh masyarakat, baik di hari-hari biasa, maupun di moment bulan ramadhan. Kue yang terbuat dari tepung terigu yang dipadukan cairan gula merah atau gula putih, kadang di atasnya ditambahkan nangka ini memang benar-benar menggugah selera. Apalagi, bahannya yang dicetak di atas daun pandan berbentuk perahu membuat aroma wanginya tercium kemana-mana. Salah satu kue tradisional yang paling diminati bag orang yang melakukan wisata Palu.

Sajian Pagi dengan Putu

Melakukan wisata kuliner selanjutnya adalah dengan menikmati jajanan yang bernama Putu. Bagi orang yang telah terbiasa melakukan wisat di Palu tentu tidak asing dengan nama jajanan yang satu ini. Namun jangan salah, putu makanan khas Palu ini sangat berbeda dari yang ditemukan di tempat lain. Terbuat dari ketan yang dibentuk silinder menggunakan bambu lalu ditaburi dengan kelapa parut yang masih dan sering disajikan dengan duo/penja saos. Itulah beberapa wisata kuliner yang dipat dijumpai ketika melakukan wisata Palu.

Sebuah makanan tradisional yang dapat dijadikan pelengkap ketika wisata di Palu. Atau ketika sedang beristirahat setelah melakuakn perjalanan Wisata Palu di beberapa tempat. Kue-kue tersebut sangat mudah di temukan, terutama di Pagi hari, karena kebiasaan masyarakat Kota Palu membeli jajajnan ini sekedar untuk mengisi perut atau bahkan sebagai sarapan pagi. Tidak salah bagi pengunjung wisata Palu mencoba makanan diatas.

Selain kue tradisional khas palu yang menjadi ikon wisata Palu, beberapa makanan tradisional dari daerah lain hadir di sini sebagai pelengkap wisata kuliner kue tradisional, misalnya saja makanan khas tradisional Sulawesi Selatan.

Cemilan Sore dengan Kue Barongko

Wisata kuliner yang dapat dinikamati ketika mengunjungi kota Palu atau sekedar berwisata di Palu adalah Barongko. Jangan heran jika Barongko, jajanan khas Makassar ini bisa atau sering kita jumpai di Kota Palu. Ini karena jarak Sulawesi Tengah dan Sulawesi Selatan berdekatan dan pada zaman dulunya memiiki hubungan persaudaraan yang erat. Kue barongko ini berbahan dasar pisang yang dihaluskan, dicampur telur, santan, gula pasir dan garam lalu dibungkus menggunakan daun pisang dan dikukus. Rasanya manis dan lembut. Lebih enak, jika sebelum memakannya dimasukkan ke dalam lemari es.

Kue Tradisional Burasa di Palu 

Wisata kuliner yang selanjutnya adalah Burasa. Burasa juga adalah makanan khas Sulawesi Selatan, karena identik dengan makanan yang dibuat oleh orang bugis. Burasa atau singkatan dari beras ada rasa juga bisa ditemukan di sini. Meskipun hanya beras dicampur dengan santan dan garam, lalu dibungkus dengan daun pisang makanan ini sudah terasa enak, apalagi jika ada lauk ikan saus pasti akan menggoyang lidah. Burasa enak untuk dibawa ke mana-mana karena bisa tahan lama karena perebusannya dilakukan selama 4 jam atau bahkan lebih. Biasanya tahan 2 sampai 3 hari, kebanyakan dibeli oleh orang-orang yang sedang melakukan perjalanan.

Demikianlah beberapa makanan khas yang merupakan ikon wisata yang dapat ditemukan di Palu. Wisata Palu kaya akan beberapa makanan. Selain makanan di atas masih banyak makanan lain yang dapat dinikmati ketika melakukan wisata di Palu. Selain makanan yang dapat ditemukan ketika melakukan Wisata di Palu, ada beberapa jenis buah-buahan yang sepanjang musim dapat ditemukan. Itulah beberapa keindahan makanan yang dapat dinikmati ketika berwisata di Palu.

Check Also

Pemandangan kota Palu yang keren

Mencari tempat pemandangan kota Palu yang keren sangat mudah diperoleh. Beberapa tempat, dapat anda lihat dari …