liburan, kota wisata, pemandian pariban, telaga warna, gembiraloka, pantai legian, hutan mangrove pik

Baju Adat Kota Tangerang Selatan

Baju Adat Kota Tangerang Selatan – Daftar baju adat lengkap Indonesia memiliki sebanyak 34 baju adat. Jumlah ini sesuai dengan jumlah provinsi Indonesia sebanyak 34. Dari puluhan jumlah provinsi tersebut tentunya tiap daearh terdiri dari banyak suku yang memiliki adat istiadat dan kebudayaan yang tentu berbeda dengan daerah lainnya.

Mengutip buku seputar Baju Adat Kota Tangerang Selatan karya Abdurachman, dkk (1995), pakaian adat tradisional daerah adalah salah satu unsur kebudayaan daerah. Unsur kebudayaan tersebut mempunyai fungsi yang sesuai dengan pesan-pesan skor budaya yang ada di dalamnya. Selain itu, berhubungan secara lantas dengan aspek-aspek lain seperti aspek sosial, aspek ekonomi, aspek keamanan, sampai aspek politik.

Apa yang Dimaksud dengan Baju Adat?

Indonesia terdiri dari keberagaman kultur dan adat-istiadatnya di beberapa tempat seperti Baju Adat Kota Tangerang Selatan masih dipertahankan secara turun temurun. Berbeda adat-istiadat, berbeda juga perilaku serta pakaian adatnya.

Apa yang dimaksud dengan pakaian adat setiap daerah di Indonesi?. Tiap-tiap wilayah di Indonesia memiliki adat-istiadat yang berbeda-beda tergantung dengan perilaku dari kebiasaan sehari-hari masyarakatnya.

Baju Adat Kota Tangerang Selatan, sewa baju pengantin adat sewa baju bodo dewasa sd jumbo size sewa baju aceh pakaian sewa

Indonesia terdiri dari keberagaman tradisi dan adat-istiadatnya di sebagian tempat (Baju Adat Kota Tangerang Selatan) masih dipertahankan secara turun temurun. Berbeda adat-istiadat, berbeda juga perilaku serta baju adatnya.

Apa yang dimaksud pakaian adat yakni baju diciptakan sebagai simbol untuk mengekspresikan identitas dari suatu kategori masyarakat tertentu. Ini juga yakni baju khas yang menjadi pembeda antardaerah.

Apa yang Dimaksud dengan Baju Adat Kota Tangerang Selatan?

Bukan hanya di Indonesia, setiap negara di seluruh dunia juga mempunyai Baju Adat Kota Tangerang Selatan masing-masing mewakili kelompok masyarakat mereka. Sebab baju adat ialah baju yang diwujudkan dengan ciri dan karakteristik khas dari masyarakat tempat tertentu.

Setiap Baju Adat Kota Tangerang Selatan umumnya terdiri dari beberapa bagian lengkap dari kepala hingga kaki. Berikut ini merupakan bagian komponen lazimnya ada pada pakaian adatnya.

1. Atasan

Atasan merupakan bagian inti yang senantiasa ada, pembuatannya pantas sama kebudayaan ada pada masyarakat. Seperti semisal baju seba panjang, baju kurung, kebaya atau juga jas. Lazimnya atasan ini juga dihiasi sama motif pantas dengan khas daerahnya.

2. Bawahan

Bawahan merupakan pasangan dari atasan yang juga yakni komponen penting. Modelnya juga bisa bervariasi, umpamanya ada busana pria menerapkan celana panjang lalu dibalut dengan batik selutut.

3. Tutup kepala

Bagian selanjutnya ialah penutup kepala, semisal mahkota, ikat kepala, blangkon, udheng, kopiah dan lainnya. Antara pria dan wanita pastinya memiliki perbedaan.

4. Kain Selempang

Aksesoris atau pelengkap selanjutnya yaitu kain selempang, kain ini berupa seledang yang panjang biasanya diletakan pada sisi bahu baik pria atau wanita. Bahan kain itu lazimnya terbuat dari batik, ulos, songket dan lainnya.

5. Ikat Pinggang

Tiap-tiap tempat memiliki khasnya masing-masing, bentuknya juga bisa berbeda-beda. Tetapi tujuan adanya ikat pinggang umumnya sebagai pembendung bawahan. Ada berbahan kulit hewan, kain songket hingga logam mulia seperti emas.

6. Perhiasan dan Alas kaki

Perhiasan umumnya ditemui pada baju khas wanita yakni gelang, kaling, cincin dan juga anting. Meskipun alas kaki menjadi bagian pelengkap komponen bawah, modelnya pelbagai disesuai dengan adat-istiadat yang berlaku.

Contoh Baju Adat Kota Tangerang Selatan

baju adat  propinsi hub hp wa  sewa baju makassar baju makassar sewa baju 640 x 640 · jpeg baju adat propinsi hub hp wa sewa baju makassar baju makassar sewa baju from bajuadat34propinsi.blogspot.com
kebudayaan sumatera barat rumah adat pakaian adattarian musik  makanan khas 304 x 600 · jpeg kebudayaan sumatera barat rumah adat pakaian adattarian musik makanan khas from nurromdani.blogspot.com

sanggar nusantara dot  jakarta sewa baju adat banten sewabajubanten sewa baju 1024 x 1024 · jpeg sanggar nusantara dot jakarta sewa baju adat banten sewabajubanten sewa baju from sanggarnusantaradotcom.blogspot.com
nelijowz baju adat toraja 1600 x 1066 · jpeg nelijowz baju adat toraja from nelipatongloan.blogspot.com

sanggar nusantara dot  jakarta sewa baju adat kalimantan barat paket rias melayu 443 x 233 · jpeg sanggar nusantara dot jakarta sewa baju adat kalimantan barat paket rias melayu from sanggarnusantaradotcom.blogspot.com
sewa baju pengantin adat sewa baju bodo dewasa sd jumbo size sewa baju aceh pakaian sewa 560 x 700 · jpeg sewa baju pengantin adat sewa baju bodo dewasa sd jumbo size sewa baju aceh pakaian sewa from pengantinnusantaradotcom.blogspot.com

pakaian adat  berasal  dki jakarta pakaian adat 855 x 449 · jpeg pakaian adat berasal dki jakarta pakaian adat from adat88.blogspot.com
kebudayaan jawa timur kebudayaan indonesia 427 x 569 · jpeg kebudayaan jawa timur kebudayaan indonesia from cleversmarter.wordpress.com

pakaian adat jawa timur malang baju adat tradisional 618 x 607 · jpeg pakaian adat jawa timur malang baju adat tradisional from bajuadatradisional.blogspot.com
pakaian adat tradisional jakarta beragam pakaian adat indonesia 250 x 200 · jpeg pakaian adat tradisional jakarta beragam pakaian adat indonesia from arya616.wordpress.com

sewa busana betawi dot   ph      sewa baju 1066 x 1600 · jpeg sewa busana betawi dot ph sewa baju from sewabusanabetawi.blogspot.com

Menjaga kelestarian adat-istiadat suatu tempat yaitu tanggung jawab seluruh masyarakat. Salah satu format melestarikannya yaitu memahami apa yang dimaksud dengan baju adat serta komponen.

Fungsi Pakaian Adat

Salah satu fungsi pakaian adat yaitu untuk memeringati perayaan hari besar. Baju adat akan dikenakan dalam tiap perayaan hari besar. Nah, baju adat juga menonjolkan atau mempertimbangkan peran seseorang dalam perayaan hari besar di tiap daerah, Kids. Baju adat mempunyai fungsi sebagai tanda status sosial.

1. Label Tiap Tempat

Pakaian adat yang berbeda-beda ini yaitu suatu jati diri tiap-tiap tempat. Teman-teman bisa mengenali kebudayaan suatu daerah melalui Baju Adat Kota Tangerang Selatan yang dikenakan.

Seperti pakaian dengan motif batik dan kebaya menjadi ciri khas dan jati diri masyarakat Jawa. Walaupun kain ulos yang disampirkan atau disarungkan menjadi label masyarakat Batak.

2. Perayaan Hari Besar

Selain sebagai label setiap daerah, pakaian adat ini juga banyak dipakai pada beragam acara kebudayaan. Tiap-tiap perayaan hari besar di tiap daerah akan mengaplikasikan baju adat.

Baju Adat Kota Tangerang Selatan ini juga akan mempertimbangkan posisi atau peran seseorang dalam sebuah acara atau perayaan hari besar. Seperti ketika perayaan hari besar di Bali, seluruh perempuan akan memasang kebaya dengan selendang di pinggang.

3. Pernikahan

Baju Adat Kota Tangerang Selatan juga tak jarang diaplikasikan dalam perayaan acara pernikahan. Pada acara besar itu, pengantin laki-laki dan perempuan akan memasang pakaian adat dengan pelbagai dekorasinya.

Malah pada beberapa daerah, pasangan itu akan menggunakan penutup kepala yang khas dan unik. Seperi penganti perempuan suku Bugis yang memakai hiasan kepala dengan berat hingga 2,5 kg.Hiasan kepala itu malahan penuh ukiran yang cantik.

4. Penanda Umur atau Status Sosial

Sampai sekarang di beberapa tempat baju adat mempunyai berjenis-jenis fungsi untuk menandai usia atau status sosial. Seperti di Bali, ada sebagian baju adat yang tidak boleh dikenakan oleh perempuan atau laki-laki yang tidak menikah. Atau di Yogyakarta, yakni beberapa pakaian adat yang cuma boleh dikenakan oleh sultan dan anggota kesultanan saja.

10 Pertanyaan dan Jawaban seputar Baju Adat Kota Tangerang Selatan

apa keunikan Kota Tangerang Selatan​

Pertanyaan: apa keunikan Kota Tangerang Selatan​

Jawaban: Daerah khusus Jakarta timur

Penjelasan: semoga membantu JADIKAN JAWABAN TERCERDAS

Kota Tangerang Selatan di kota satelit saat dipimpin oleh​

Pertanyaan: Kota Tangerang Selatan di kota satelit saat dipimpin oleh​

Jawaban:

Sinarmas Land Group, PT Summarecon Agung Tbk., PT Alam Sutera Realty Tbk., PT Paramount Enterprise International, dan PT Jaya Real Property Tbk.

Penjelasan:

semoga membantu kamu ya

baju adat tangerang??​

Pertanyaan: baju adat tangerang??​

Jawaban:

baju adat pangsi

Penjelasan:

baju adat tanggerang/ banten

Jawaban:

baju tangerang adlh sadariah

perkembangan ekonomi kota tangerang selatan mulai dari kegiatan masyarakat hingga

Pertanyaan: perkembangan ekonomi kota tangerang selatan mulai dari kegiatan masyarakat hingga potensi tangerang selatan sebagai kota modern

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasar harga berlaku Kota Tangerang Selatan pada tahun 2007 adalah sebesar Rp.5.256.882,05 Juta, sedangkan PDRB atas dasar harga konstan adalah sebesar Rp.2.768.787,17 Juta. Dengan jumlah penduduk pertengahan tahun 2007 mencapai 1.042.682 orang, PDRB per kapita adalah sebesar Rp.5,042 Juta. Perkembangan PDRB Kota Tangerang Selatan cenderung menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun demikian juga dengan PDRB per kapita. Pada tahun 2007, laju pertumbuhan ekonomi (LPE) adalah sebesar 6,51%. Pada tahun 2003, PDRB per kapita atas dasar harga konstan adalah sebesar Rp.863.517 sedangkan pada tahun 2007 adalah sebesar Rp.1.042.682. Kecamatan yang memberikan kontribusi paling besar adalah Ciputat Timur yaitu sebesar Rp.1.678.739,29 Trilyun atau 31,93% dari total PDRB sedangkan yang terkecil adalah Setu dengan Rp.71.045,74 Trilyun atau 1,35%.
.
Maaf Kalau Salah :’)
.
Semoga Membantu :”)

Kota tangerang selatan ada beberapa daerah dan kecamatan

Pertanyaan: Kota tangerang selatan ada beberapa daerah dan kecamatan

kota tanggerang selatan memiliki 7 kecamatan
1.Serpongdengan luas 2.404 Ha
2.Serpong Utaradengan luas 1.784 Ha
3.Ciputatdengan luas 1.838 Ha
4.Ciputat Timurdengan luas 1.543 Ha
5.Pondok Arendengan luas 2.988 Ha
6.Pamulangdengan luas 2.682 Ha
7.Setudengan luas 1.480 Ha

1.Nama rumah adat daerah tanggerang selatan?2.bentuk rumah adat di daerah

Pertanyaan: 1.Nama rumah adat daerah tanggerang selatan?
2.bentuk rumah adat di daerah tanggerang selatan?
4. bahan pembuatan rumah adat di daerah Tangerang Selatan?
3. keunikan rumah adat di daerah Tangerang Selatan?

Jawaban:

1. rumah kebaya

2. atasny segitiga kemudian ada trapesium

3. kayu dan bilik bambu

4. Konon, bila dilihat dari samping, atapnya berbentuk lipatan kebaya. Atap berbentuk limas merupakan ciri khas Rumah Joglo

Penjelasan:

gw liat di google

sejarah kota tangerang selatan

Pertanyaan: sejarah kota tangerang selatan

Pada masa penjajahan Belanda, wilayah ini masuk ke dalam Karesidenan Batavia dan mempertahankan karakteristik tiga etnis, yaitu suku Sunda, suku Betawi, dan Tionghoa.

Pembentukan wilayah ini sebagai kota otonom berawal dari keinginan warga di kawasan Tangerang Selatan untuk menyejahterakan masyarakat. Pada tahun 2000, beberapa tokoh dari kecamatan-kecamatan mulai menyebut-nyebut Cipasera sebagai wilayah otonom. Warga merasa kurang diperhatikan Pemerintah Kabupaten Tangerang sehingga banyak fasilitas terabaikan.

Pada 27 Desember 2006, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Tangerang menyetujui terbentuknya Kota Tangerang Selatan. Calon kota otonom ini terdiri atas tujuh kecamatan, yakni, Ciputat, Ciputat Timur, Pamulang, Pondok Aren, Serpong, Serpong Utara dan Setu.

Pada 22 Januari 2007, Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Tangerang yang dipimpin oleh Ketua DPRD, Endang Sujana, menetapkan Kecamatan Ciputat sebagai pusat pemerintahan Kota Tangerang Selatan secara aklamasi.

Komisi I DPRD Provinsi Banten membahas berkas usulan pembentukan Kota Tangerang Selatan mulai 23 Maret 2007. Pembahasan dilakukan setelah berkas usulan dan persyaratan pembentukan kota diserahkan Gubernur Ratu Atut Chosiyah ke DPRD Provinsi Banten pada 22 Maret 2007.

Pada 2007, Pemerintah Kabupaten Tangerang menyiapkan dana Rp 20 miliar untuk proses awal berdirinya Kota Tangerang Selatan. Dana itu dianggarkan untuk biaya operasional kota baru selama satu tahun pertama dan merupakan modal awal dari daerah induk untuk wilayah hasil pemekaran. Selanjutnya, Pemerintah Kabupetan Tangerang akan menyediakan dana bergulir sampai kota hasil pemekaran mandiri.

Pada 29 Oktober 2008, pembentukan Kota Tangerang Selatan diresmikan oleh Menteri Dalam Negeri Indonesia, Mardiyanto, dengan tujuh kecamatan hasil pemekaran dari Kabupaten Tangerang yang telah disetujui oleh DPRD Kabupaten Tangerang pada 27 Desember 2006.

Dengan memperhatikan aspirasi masyarakat yang dituangkan dalam Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 28 Tahun 2006 tanggal 27 Desember 2006 tentang Persetujuan Pembentukan Kota Tangerang Selatan, Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 13 tahun 2007 tanggal 4 Mei 2007 tentang Persetujuan Penetapan Batas Wilayah dan Belanja Operasional dan Pemiliharaan kepada Pemerintah Kota Tangerang Selata.

Surat Bupati Tangerang Nomor 135/088 Binwil/2007 tanggal 30 Januari 2007 perihal Persetujuan Pembentukan Daerah, Keputusan Bupati Tangerang Nomor 130/Kep.149-Huk/2007 tanggal 19 Februari 2007 tentang Persetujuan Pembentukan Kota Tangerang Selatan, Surat Bupati Tangerang Nomor 137/530 Binwil-2007 tanggal 15 Maret 2007 perihal Usul Pembentukan Daerah Otonom, Keputusan Bupati Tangerang Nomor 130/Kep.239-Huk/2007 tanggal 7 Mei 2007 tentang Belanja Operasional dan Pemiliharaan untuk Pemerintahan Kota Tangerang Selatan. Keputusan Bupati Tangerang Nomor 130/Kep.380-Huk/2007 tanggal 6 Agustus 2007 tentang Penetapan Batas Wilayah Kota Tangerang Selatan.
Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 01 Tahun 2007 tanggal 23 Januari 2007 tentang Persetujuan ditetapkannya Ex Kantor Kewedanaan Ciputat menjadi Pusat Pemerintahan Kota Tangerang Selatan, Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Banten Nomor 161.1/Kep-DPRD/18/2007 tanggal 21 Mei 2007 tentang Persetujuan Pembentukan Kota Tangerang Selata.
Surat Gubernur Banten Nomor 135/1436-Pem/2007 tanggal 25 Mei 2007 perihal Usulan Pembentukan Kota Tangerang Selatan, Keputusan Gubernur Banten Nomor 125.3/Kep.353-Huk/2007 tanggal 25 Mei 2007 tentang Persetujuan Pembentukan Kota Tangerang Selatan, Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Tangerang Nomor 13 tahun 2007 tanggal 4 Mei 2007 tentang Persetujuan Penetapan Batas Wilayah dan Belanja Operasional dan Pemiliharaan Kepada Kota Tangerang Selata.
Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Banten Nomor 161.1/Kep-DPRD/09/2008 tanggal 7 Juli 2008 tentang Persetujuan Pemberian Bantuan Dana Untuk Penyelenggaraan Pemerintahan Calon Kota Tangerang Selatan Provinsi Banten, Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Banten Nomor 161.1/Kep-DPRD/10/2008 tanggal 7 Juli 2008 tentang Persetujuan Pemberian Bantuan Dana Untuk Penyelenggaraan Pemilihan Umum Pertama Walikota dan Wakil Walikota Calon Kota Tangerang Selatan Provinsi Banten.
Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Banten Nomor 161.1/Kep-DPRD/11/2008 tanggal 7 Juli 2008 tentang Persetujuan Nama Calon Kota, Batas Wilayah Kota dan Cakupan Wilayah Kota Calon Kota Tangerang Selatan Provinsi Banten, Keputusan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi Banten Nomor 161.1/Kep-DPRD/12/2008 tanggal 7 Juli 2008 tentang Persetujuan Penggunaan Gedung Balai Latihan Kerja Industri (BLKI) Serpong Kabupaten Tangerang Untuk Fasilitas Kantor Calon Kota Tangerang Selatan Provinsi Banten, dan Keputusan Gubernur Banten Nomor 011/Kep.301-No. 4935 (Penjelasan Atas Lembaran Negara Tahun 2008 Nomor 188) Huk/2008 tanggal 17 Juli 2008 tentang Persetujuan Penggunaan Gedung Balai Latihan Kerja Industri (BLKI) Serpong Kabupaten Tangerang Untuk Fasilitas Kantor Calon Kota Tangerang Selatan Provinsi Banten.
Berdasarkan hal tersebut Pemerintah telah melakukan pengkajian secara mendalam dan menyeluruh mengenai kelayakan pembentukan daerah dan berkesimpulan bahwa perlu dibentuk Kota Tangerang Selatan. Pembentukan Kota Tangerang Selatan yang merupakan pemekaran dari Kabupaten Tangerang, terdiri atas 7 (tujuh) kecamatan, yaitu Kecamatan Serpong, Kecamatan Serpong Utara, Kecamatan Pondok Aren, Kecamatan Ciputat, Kecamatan Ciputat Timur, Kecamatan Pamulang, dan Kecamatan Setu. Kota Tangerang Selatan memiliki luas wilayah keseluruhan ± 147,19 km² dengan penduduk pada tahun 2007 berjumlah ± 918.783 jiwa.
Dengan terbentuknya Kota Tangerang Selatan sebagai daerah otonom, Pemerintah Provinsi Banten berkewajiban membantu dan memfasilitasi terbentuknya kelembagaan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah dan perangkat daerah yang efektif dan efisien sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan, serta membantu dan memfasilitasi pelaksanaan pemindahan personel, pengalihan aset dan dokumen untuk kepentingan penyelenggaraan pemerintahan daerah dalam rangka meningkatkan pelayanan publik dan mempercepat terwujudnya kesejahteraan masyarakat di Kota Tangerang Selatan.
Dalam melaksanakan otonomi daerah, Kota Tangerang Selatan perlu melakukan berbagai upaya peningkatan kemampuan ekonomi, penyiapan sarana dan prasarana pemerintahan, pemberdayaan dan peningkatan sumber daya manusia, serta pengelolaan sumber daya alam sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 

Pembangunan berkelanjutan di Kota tangerang Selatan​

Pertanyaan: Pembangunan berkelanjutan di Kota tangerang Selatan​

Jawaban:

gak tau lah kan saya gak pernah ketemu jawaban itu

Penjelasan:

ya gak tau kok tanya saya

Jawaban:

Pembangunan kota yang tidak terkendali akan mengakibatkan tekanan terhadap lingkungan dan beban masyarakat

meningkat, sebaliknya degradasi lingkungan akan mengakibatkan pembatasan pengembangan ekonomi dan penurunan

kualitas hidup. Guna mencegah terjadinya dampak-dampak negatif, maka diperlukan prinsip-prinsip pembangunan kota

yang berkelanjutan. Evaluasi terhadap pelaksanan pembangunan kota yang berkelanjutan perlu dilakukan untuk

mengetahui apakah pembangunan suatu kota sudah atau belum/tidak berkelanjutan. Penelitian ini bertujuan untuk

menyusun Key Performance Indicators (KPI) guna menilai status pembangunan kota berkelanjutan. Perumusan KPI ini

dilakukan dengan pendekatan Analytic Hierarchy Process (AHP). KPI yang dihasilkan terdiri dari 21 indikator dan 9

elemen dari 3 pilar pembangunan berkelanjutan (ekonomi, sosial, dan lingkungan). Implementasi KPI dilakukan untuk

pengukuran status keberlanjutan Kota Tangerang Selatan. Hasil pengukuran menunjukkan bahwa kota ini termasuk

dalam tahap awal pembangunan berkelanjutan. Secara umum perkembangan ekonomi dan sosial relatif cukup baik,

namun tidak demikian dengan kondisi lingkungnya.

Sebutkan sumber daya alam yang ada di Kabupaten serang, Kabupaten

Pertanyaan: Sebutkan sumber daya alam yang ada di Kabupaten serang, Kabupaten Tangerang, Kabupaten Cilegon, Kota serang, Kota tangerang, dan kota tangerang selatan

cilegon : baja
maaf hanya tahu satu saja

sepertinya Baja maaf saya cuma tau 1

apa keunikan Kota Tangerang Selatan​

Pertanyaan: apa keunikan Kota Tangerang Selatan​

Jawaban:

makanan/kuliner khas sana,Tempat wisata,pusat perbelanjaan dll

Jawaban:

Makanan,ibu kota, tempat wisata.

Penjelasan:

Maaf kalo salah

Tidak cuma jawaban dari soal mengenai Baju Adat Kota Tangerang Selatan, kamu juga bisa mendapatkan kunci jawaban atas pertanyaan seperti sejarah kota tangerang, baju adat tangerang??​, Pembangunan berkelanjutan di, perkembangan ekonomi kota, dan Kota Tangerang Selatan.

Check Also

Baju Adat Kota Ternate

Baju Adat Kota Ternate – Daftar baju adat komplit Indonesia mempunyai sebanyak 34 pakaian adat. …