Baju Adat Empat Lawang: Kekayaan Budaya Sumatera Selatan

Indonesia terkenal dengan kekayaan budayanya, dan Sumatera Selatan tidak terkecuali. Salah satu baju adat yang menarik dari daerah ini adalah Baju Adat Empat Lawang. Dalam artikel ini, kita akan mengenal lebih dekat tentang Baju Adat Empat Lawang, mencakup asal usul, desain unik, serta nilai-nilai budaya yang diwariskan melalui pakaian tradisional ini.

Daftar Isi

Baju Adat Empat Lawang: Pesona dan Kekayaan Budaya Sumatera Selatan

Asal Usul Baju Adat Empat Lawang

Baju Adat Empat Lawang berasal dari daerah Empat Lawang, sebuah kabupaten di Provinsi Sumatera Selatan. Baju adat ini telah menjadi bagian integral dari identitas budaya masyarakat setempat selama berabad-abad. Penggunaan Baju Adat Empat Lawang umumnya terkait dengan acara-acara adat, pernikahan, dan perayaan keagamaan.

Keunikan Desain Baju Adat Empat Lawang

Baju Adat Empat Lawang memiliki desain yang khas dan memukau. Beberapa ciri khas dari baju adat ini adalah:

  1. Sarung Empat Lawang Baju Adat Empat Lawang dikenal dengan sarung khasnya yang disebut “sarung Empat Lawang.” Sarung ini memiliki motif dan corak khusus yang unik, mencerminkan keindahan dan seni dari daerah Empat Lawang.
  2. Baju Kurung Wanita biasanya mengenakan baju kurung dalam Baju Adat Empat Lawang. Baju kurung ini memiliki lengan panjang dengan hiasan bordir atau sulam yang indah.
  3. Ikat Pinggang Tenun Baju Adat Empat Lawang dilengkapi dengan ikat pinggang tenun yang cantik, menambah pesona dan keunikan pada busana tradisional ini.

Makna Filosofis dan Nilai Budaya

Baju Adat Empat Lawang memiliki makna filosofis dan nilai budaya yang mendalam. Pakaian ini bukan hanya sekadar busana tradisional, tetapi juga mencerminkan identitas suatu kelompok atau komunitas. Setiap motif pada sarung Empat Lawang dan hiasan lainnya memiliki cerita dan makna yang mengandung nilai-nilai kearifan lokal.

Baju Adat Empat Lawang juga menjadi simbol persatuan dan kebersamaan dalam masyarakat setempat. Penggunaan baju adat ini pada acara-acara tertentu memperkuat rasa solidaritas dan kesatuan di antara anggota masyarakat Empat Lawang.

Pelestarian dan Pengenalan Baju Adat Empat Lawang

Pelestarian Baju Adat Empat Lawang menjadi tugas penting bagi masyarakat dan pemerintah daerah. Upaya pelestarian ini dapat dilakukan melalui berbagai cara, seperti mengadakan acara budaya dan pertunjukan yang menampilkan Baju Adat Empat Lawang, serta menyertakan materi tentang budaya lokal dalam kurikulum pendidikan.

Promosi yang tepat juga dapat membantu mengenalkan Baju Adat Empat Lawang kepada masyarakat luas, baik di tingkat lokal maupun nasional. Melalui pengenalan yang lebih luas, diharapkan Baju Adat Empat Lawang tetap hidup dan menjadi sumber kebanggaan bagi masyarakat Sumatera Selatan.

Kesimpulan

Baju Adat Empat Lawang merupakan pesona budaya Sumatera Selatan yang patut dihargai dan dijaga kelestariannya. Desainnya yang unik, sarung Empat Lawang yang cantik, dan makna filosofis yang dalam mencerminkan kekayaan budaya masyarakat Empat Lawang. Dengan upaya pelestarian yang sungguh-sungguh, Baju Adat Empat Lawang akan terus menginspirasi dan memperkaya warisan budaya Indonesia.

Baju Adat Empat Lawang – Daftar baju adat lengkap Indonesia memiliki sebanyak 34 pakaian adat. Jumlah ini sesuai dengan jumlah provinsi Indonesia sebanyak 34. Dari puluhan jumlah provinsi tersebut tentunya setiap daearh terdiri dari banyak suku yang mempunyai adat istiadat dan kebudayaan yang tentu berbeda dengan daerah lainnya.

Mengutip buku tentang Baju Adat Empat Lawang karya Abdurachman, dkk (1995), pakaian adat tradisional daerah yaitu salah satu elemen kebudayaan daerah. Faktor kebudayaan hal yang demikian mempunyai fungsi yang sesuai dengan pesan-pesan poin adat istiadat yang ada di dalamnya. Kecuali itu, terkait secara langsung dengan aspek-aspek lain seperti aspek sosial, aspek ekonomi, aspek keamanan, sampai aspek politik.

Buatkan pertanyaan yang orang sering di ajukan

Berikut adalah jawaban atas pertanyaan-pertanyaan sebelumnya tentang Baju Adat Empat Lawang:

Apa itu Baju Adat Empat Lawang?

Jawab: Baju Adat Empat Lawang adalah busana tradisional yang berasal dari daerah Empat Lawang, Provinsi Sumatera Selatan, Indonesia. Baju adat ini merupakan bagian dari kekayaan budaya masyarakat setempat dan sering dipakai dalam acara-adara adat, pernikahan, dan perayaan keagamaan.

Baca Juga:  Ciri Khas Suku Bengkulu

Bagaimana asal usul Baju Adat Empat Lawang?

Jawab: Baju Adat Empat Lawang telah ada dan diwariskan secara turun temurun dari generasi ke generasi di daerah Empat Lawang. Busana tradisional ini menjadi bagian integral dari identitas budaya masyarakat setempat.

Apa yang membuat Baju Adat Empat Lawang unik dan berbeda dari baju adat daerah lain?

Jawab: Baju Adat Empat Lawang memiliki desain khas dengan sarung Empat Lawang yang unik dan motif-motif yang mencerminkan keindahan dan seni dari daerah Empat Lawang. Pakaian ini juga mengandung makna filosofis dan nilai-nilai budaya yang mendalam.

Bagaimana desain dari Baju Adat Empat Lawang?

Jawab: Baju Adat Empat Lawang umumnya terdiri dari baju kurung untuk wanita dengan hiasan bordir atau sulam yang indah. Sarung Empat Lawang adalah ciri khasnya, dengan motif dan corak khusus yang berbeda dari baju adat daerah lain.

Apa saja elemen penting dalam Baju Adat Empat Lawang?

Jawab: Elemen penting dalam Baju Adat Empat Lawang meliputi sarung Empat Lawang dengan motif khas, baju kurung untuk wanita, serta hiasan pinggang tenun yang cantik.

Apa makna filosofis dari motif-motif yang terdapat dalam sarung Empat Lawang?

Jawab: Setiap motif pada sarung Empat Lawang memiliki cerita dan makna filosofis yang mengandung nilai-nilai kearifan lokal, sering kali terkait dengan alam dan kehidupan masyarakat di Empat Lawang.

Kapan biasanya Baju Adat Empat Lawang dipakai oleh masyarakat setempat?

Jawab: Baju Adat Empat Lawang biasanya dipakai dalam acara-adara adat, upacara, pernikahan, dan perayaan keagamaan sebagai simbol identitas budaya masyarakat Empat Lawang.

Bagaimana Baju Adat Empat Lawang diperoleh atau dibuat?

Jawab: Baju Adat Empat Lawang bisa diperoleh melalui pembuatan atau pembelian dari perajin atau pengrajin lokal di daerah Empat Lawang.

Apakah Baju Adat Empat Lawang memiliki peran dalam acara adat atau upacara tertentu?

Jawab: Ya, Baju Adat Empat Lawang memiliki peran penting dalam acara-adara adat, upacara, pernikahan, dan perayaan keagamaan sebagai bagian dari perayaan dan identitas budaya masyarakat Empat Lawang.

Bagaimana upaya pelestarian Baju Adat Empat Lawang dilakukan oleh masyarakat dan pemerintah daerah?

Jawab: Upaya pelestarian Baju Adat Empat Lawang dapat dilakukan melalui berbagai cara, seperti mengadakan acara budaya dan pertunjukan yang menampilkan baju adat ini, serta mengajarkan nilai-nilai budaya kepada generasi muda.

Apa saja nilai-nilai budaya yang dihayati dan diwariskan melalui Baju Adat Empat Lawang?

Jawab: Baju Adat Empat Lawang mencerminkan nilai-nilai kebersamaan, persatuan, dan kearifan lokal masyarakat Empat Lawang yang diwariskan melalui busana tradisional ini.

Apakah turis atau wisatawan diperbolehkan untuk mengenakan Baju Adat Empat Lawang dalam acara-adara adat atau upacara di daerah tersebut?

Jawab: Biasanya, turis atau wisatawan diperbolehkan untuk mengenakan Baju Adat Empat Lawang selama mereka menghormati dan menghargai budaya setempat serta mendapatkan izin dari masyarakat setempat.

Bagaimana cara mengenakan Baju Adat Empat Lawang dengan benar?

Jawab: Mengenakan Baju Adat Empat Lawang membutuhkan keahlian khusus. Jika tertarik untuk mengenakannya, disarankan untuk mencari bimbingan dari ahli atau anggota masyarakat setempat yang terbiasa mengenakan busana tradisional ini.

Apakah terdapat perbedaan desain atau motif pada Baju Adat Empat Lawang untuk pria dan wanita?

Jawab: Ya, ada perbedaan desain atau motif pada Baju Adat Empat Lawang untuk pria dan wanita. Wanita biasanya mengenakan baju kurung dengan hiasan bordir, sementara pria mengenakan busana tradisional pria dengan sarung Empat Lawang.

Bagaimana cara promosi dan pengenalan Baju Adat Empat Lawang kepada masyarakat luas?

Jawab: Promosi dan pengenalan Baju Adat Empat Lawang dapat dilakukan melalui berbagai cara, seperti mengadakan pameran budaya, festival, atau pertunjukan seni yang menampilkan baju adat ini, serta memanfaatkan media sosial dan platform online untuk memperkenalkannya kepada masyarakat luas.

Apa yang Dimaksud dengan Pakaian Adat Empat Lawang?

Indonesia terdiri dari keberagaman kebiasaan dan adat-istiadatnya di sebagian daerah seperti Baju Adat Empat Lawang masih dipertahankan secara turun temurun. Setiap adat-istiadat, berbeda juga perilaku serta baju adatnya.

Apa yang dimaksud dengan baju adat tiap tempat di Indonesi?. Setiap wilayah di Indonesia memiliki adat-istiadat yang berbeda-beda tergantung dengan perilaku dari kebiasaan sehari-hari masyarakatnya.

Baju Adat Empat Lawang, dunia seputar fisika sumatera selatan baju adat sumsel

Indonesia terdiri dari keberagaman tradisi dan adat-istiadatnya di sebagian tempat (Baju Adat Empat Lawang) masih dipertahankan secara turun temurun. Berbeda adat-istiadat, berbeda juga perilaku serta pakaian adatnya.

Apa yang dimaksud pakaian adat ialah pakaian dihasilkan sebagai simbol untuk mengekspresikan jati diri dari suatu golongan masyarakat tertentu. Ini juga merupakan pakaian khas yang menjadi pembeda antardaerah.

Apa yang Dimaksud dengan Baju Adat Empat Lawang?

Bukan cuma di Indonesia, tiap negara di semua dunia juga memiliki Baju Adat Empat Lawang masing-masing mewakili klasifikasi masyarakat mereka. Sebab baju adat adalah baju yang dihasilkan dengan ciri dan karakteristik khas dari masyarakat tempat tersebut.

Tiap Baju Adat Empat Lawang umumnya terdiri dari beberapa bagian lengkap dari kepala hingga kaki. Berikut ini adalah bagian bagian biasanya ada pada pakaian adatnya.

1. Atasan

Atasan yakni bagian inti yang senantiasa ada, pembuatannya pantas sama kebudayaan ada pada masyarakat. Seperti contohnya baju seba panjang, pakaian kurung, kebaya atau juga jas. Umumnya atasan ini juga dihiasi sama motif pantas dengan khas daerahnya.

2. Bawahan

Bawahan adalah pasangan dari atasan yang juga yakni bagian penting. Modelnya juga bisa bervariasi, umpamanya ada busana pria menerapkan celana panjang lalu dibalut dengan batik selutut.

3. Tutup kepala

Bagian berikutnya adalah penutup kepala, umpamanya mahkota, ikat kepala, blangkon, udheng, kopiah dan lainnya. Antara pria dan wanita pastinya memiliki perbedaan.

4. Kain Selempang

Aksesoris atau pelengkap selanjutnya merupakan kain selempang, kain ini berupa seledang yang panjang umumnya diletakan pada sisi bahu bagus pria atau wanita. Bahan kain itu umumnya terbuat dari batik, ulos, songket dan lainnya.

Baca Juga:  Ciri Khas Suku Bengkulu

5. Ikat Pinggang

Setiap tempat mempunyai khasnya masing-masing, bentuknya juga dapat berbeda-beda. Namun tujuan adanya ikat pinggang biasanya sebagai penahan bawahan. Ada berbahan kulit binatang, kain songket sampai logam mulia seperti emas.

6. Perhiasan dan Alas kaki

Perhiasan umumnya ditemui pada baju khas wanita ialah gelang, kaling, cincin dan juga anting. Sedangkan alas kaki menjadi bagian pelengkap komponen bawah, modelnya bermacam-macam disesuai dengan adat-istiadat yang berlaku.

Contoh Baju Adat Empat Lawang

info penting baju songke manggarai 1600 x 1066 · jpeg info penting baju songke manggarai from bajumodels.blogspot.com
images traditional dress pinterest balinese kimonos japanese wedding dresses 314 x 432 · jpeg images traditional dress pinterest balinese kimonos japanese wedding dresses from www.pinterest.com

pin shawl scaft hijab veil turban 335 x 524 · jpeg pin shawl scaft hijab veil turban from www.pinterest.com
dunia seputar fisika sumatera selatan baju adat sumsel 604 x 402 · jpeg dunia seputar fisika sumatera selatan baju adat sumsel from fisika-sumsel.blogspot.com

palembang bumi sriwijaya pakaian adat sumatera selatan ii 227 x 320 · jpeg palembang bumi sriwijaya pakaian adat sumatera selatan ii from palembangbatangharisembilan.blogspot.com
pakaian adat sumatera selatan ciri khas jenis jenisnya goodmindsid 750 x 664 · jpeg pakaian adat sumatera selatan ciri khas jenis jenisnya goodmindsid from goodminds.id

top waktu penggunaan pakaian adat sumatera utara 384 x 569 · jpeg top waktu penggunaan pakaian adat sumatera utara from bajukaospanjangwanita.blogspot.com
baju adat melayu budayanesia 600 x 636 · jpeg baju adat melayu budayanesia from budayanesia.com

pakaian adat sumatera selatan nama gambar freedomsiana 232 x 300 · jpeg pakaian adat sumatera selatan nama gambar freedomsiana from www.freedomsiana.id
pakaian tradisional melayu perempuan bertudung 235 x 333 · jpeg pakaian tradisional melayu perempuan bertudung from project-malaysia.web.app

macam macam pakaian adat beserta daerahnya baju adat tradisional 183 x 323 · jpeg macam macam pakaian adat beserta daerahnya baju adat tradisional from bajuadatradisional.blogspot.com
kesenian kebudayaan nusa tenggara barat syubidu 150 x 200 · jpeg kesenian kebudayaan nusa tenggara barat syubidu from khantydwi.blogspot.com

Menjaga kelestarian adat-istiadat suatu daerah ialah tanggung jawab segala masyarakat. Salah satu bentuk melestarikannya merupakan memahami apa yang dimaksud dengan pakaian adat serta komponen.

Fungsi Pakaian Adat

Salah satu fungsi pakaian adat ialah untuk memeringati perayaan hari besar. Baju adat akan dikenakan dalam setiap perayaan hari besar. Nah, baju adat juga menonjolkan atau menentukan peran seseorang dalam perayaan hari besar di setiap tempat, Kids. Pakaian adat mempunyai fungsi sebagai tanda status sosial.

1. Identitas Setiap Tempat

Pakaian adat yang berbeda-beda ini ialah suatu jati diri setiap daerah. Teman-sahabat bisa mengenali kebudayaan suatu tempat via Baju Adat Empat Lawang yang dikenakan.

Seperti baju dengan motif batik dan kebaya menjadi ciri khas dan label masyarakat Jawa. Padahal kain ulos yang disampirkan atau disarungkan menjadi label masyarakat Batak.

2. Perayaan Hari Besar

Kecuali sebagai label tiap daerah, baju adat ini juga banyak digunakan pada berbagai acara kebudayaan. Setiap perayaan hari besar di tiap tempat akan mengaplikasikan pakaian adat.

Baju Adat Empat Lawang ini juga akan menentukan posisi atau peran seseorang dalam sebuah acara atau perayaan hari besar. Seperti ketika perayaan hari besar di Bali, semua perempuan akan memakai kebaya dengan selendang di pinggang.

3. Pernikahan

Baju Adat Empat Lawang juga tak jarang diaplikasikan dalam perayaan acara pernikahan. Pada acara besar itu, pengantin laki-laki dan perempuan akan memasang pakaian adat dengan bermacam dekorasinya.

Pun pada beberapa daerah, pasangan itu akan memakai penutup kepala yang khas dan unik. Seperi penganti perempuan suku Bugis yang melingkarkan hiasan kepala dengan berat sekitar 2,5 kg.Hiasan kepala itu malah penuh ukiran yang menawan.

4. Penanda Usia atau Status Sosial

Sampai sekarang di beberapa tempat pakaian adat mempunyai bermacam fungsi untuk menandai usia atau status sosial. Seperti di Bali, ada beberapa pakaian adat yang tak boleh dikenakan oleh perempuan atau laki-laki yang belum menikah. Atau di Yogyakarta, ialah sebagian baju adat yang hanya boleh dikenakan oleh sultan dan member kesultanan saja.

10 Pertanyaan dan Jawaban seputar Baju Adat Empat Lawang

bentuk atap rumah adat yang ada di Empat lawang adalahA.

Pertanyaan: bentuk atap rumah adat yang ada di Empat lawang adalah
A. rata pada umumnya
B. melengkung seperti rumah gadang
C. melengkung seperti gudang
D. rata seperti rumah joglo​

Jawaban:

B.melengkung seperti rumah gadang

Penjelasan:

Diatas Gubuk rumah terdapat padi untuk menyimpannya dan memiliki 4 Lawang

Rumah ini terdapat di daerah Sumatra Minangkabau

~Semoga membantuu

___________________I

tuliskan contoh teks laporan Basil observation tentang sekolah SMK N

Pertanyaan: tuliskan contoh teks laporan Basil observation tentang sekolah SMK N 1 EMPAT LAWANG

Jawaban:

SMK N 2 Kota Tasikmalaya

SMKN 2 Kota Tasikmalaya merupakan Sekolah Menengah Kejuruan yang terletak di Jl. Sindanggalih, Kelurahan Kahuripan, Kecamatan Tawang, Kota Tasikmalaya. Sekolah terbesar di Tasikmalaya ini memiliki 7 jurusan yaitu, Teknik Komputer Jaringan (TKJ), Otomotif (OT), Mesin, Listrik, Gambar Bangunan (GB), Broadcast (BC), dan Audio Video (AV). Semua jurusan dilambangkan dengan warna-warna yang berbeda di lencana pundak. Merah untuk TKJ; biru donker untuk OT; biru muda untuk mesin; kuning untuk listrik; coklat untuk GB; hijau untuk BC, dan orange untuk AV.

Peraturan di sekolah ini mengharuskan semua siswanya memiliki rambut pendek. Maksimal 2 cm di bagian atas kepala dan 1 cm di bagian sisi kepala. Jumlah siswa laki-laki mendominasi dengan presentase 83% dibandingkan perempuan yang hanya 17% saja. SMKN 2 Tasikmalaya memiliki segudang prestasi, di antaranya juara futsal se-nasional pada tahun 2010 dan di tahun-tahun berikutnya; 2011 juara 3, 2012 juara 2.

Sistem belajar di SMKN 2 Tasikmalaya adalah teori dan praktek dengan presentase 70% : 30%. Teori terdiri dari pelajaran-pelajaran umum seperti matematika, bahasa inggris, fisika, kimia, dan agama. Sementara kegiatan praktek disesuaikan dengan jurusan yang diambil oleh siswa.

Semua siswa pada semester akhir kelas XI atau semester awal kelas XII diwajibkan untuk melakukan program Prakerin (Praktek Kerja Industri) di perusahaan-perusahaan luar, baik yang sudah berafiliasi dengan sekolah maupun belum. Siswa dibebaskan untuk memilih tempatnya masing-masing.

Baca Juga:  Ciri Khas Suku Bengkulu

Di area lingkungan SMKN 2 Tasikmalaya terdapat dua jenis lingkungan yakni, lingkungan biotik (benda hidup) dan lingkugan abiotik (benda tak hidup). Lingkungan biotik terdiri dari pepohonan, tanaman hias, dan hewan-hewan umum yang sering berada di alam; sedangkan lingkungan abiotik terdiri atas gedung sekolah, peralatan belajar,

Lingkungan abiotik di SMKN 2 berupa gedung sekolah yang terdiri dari, ruang kelas, ruang guru, ruang TU, ruang BK, perpustakaan, masjid, koperasi, pos satpam, dan kamar mandi. Gedung praktek siswa terdiri dari bengkel otomotif, bengkel mesin, bengkel listrik, bengkel elektronik, studio broadcasting, lab komputer, dan lab gambar. Kantin terdapat di 5 tempat di setiap penjuru sekolah.

Selanjutnya peralatan sekolah seperti kursi, meja, papan tulis, spidol, dan LCD proyektor. Peralatan olahraga terdiri dari bola sepak, bola basket, bola tenis, pingpong, jaring bola voli, jaring tenis meja dan mejanya. Berikutnya ada lapangan yang terdiri dari lapangan upacara, lapangan sepak bola, lapangan futsal, basket, badminton, dan voli.

Lingkungan hidup atau biotik di SMKN 2 Tasikmalaya terdiri dari pepohonan besar di antaranya mahoni dan mangga. Lalu tanaman hias yang ditanam di sepanjang jalan gerbang utama menuju gerbang dalam sekolah; dari pos satpam sampai parkiran dalam.

Penjelasan:

MAAF KLO SALAH

apa bahasa Inggris nya “perkenalkan nama saya velly saya dari

Pertanyaan: apa bahasa Inggris nya “perkenalkan nama saya velly saya dari lintang kabupaten empat Lawang saya berasal dari smp 3​

introduce my name is velly, i’m from latitude four district. I come from middle school 3.

sorry if wrong

Jawaban:

introduce my name is velly I m from latitude empat lawang regency i m from junior high school smp 3

Penjelasan:

maaf ya kalo ada kata yang salah

dimana letak pulau Sumatra Selatan kabupaten empat Lawang​

Pertanyaan: dimana letak pulau Sumatra Selatan kabupaten empat Lawang​

Jawaban:

Pulau bagian a.

Penjelasan:

Karena kab . empat lawang berada di provinsi sumatera selatan dan di pulau sumatera yang ada di bagian a .

Nama puyang desa muara pinang lama kab. Empat lawang

Pertanyaan: Nama puyang desa muara pinang lama kab. Empat lawang

Jawaban:

Muara Pinang adalah salah satu kecamatan di Kabupaten Empat Lawang, provinsi Sumatra Selatan, Indonesia.

8. Semboyan masyarakat Empat Lawang dalam mengolah tanah pertanian adalah

Pertanyaan: 8. Semboyan masyarakat Empat Lawang dalam mengolah tanah pertanian adalah ….​

Jawaban:

Empat Lawang – Terkait anekdot atau semboyan orang Lintang Empat Lawang “Nedo Muno Mati Jadia” (Tidak Membunuh Mati Jadilah), Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Empat Lawang, menyampaikan bahwa semboyan yang dapat memprovokasi masyarakat tersebut memiliki histori tersendiri.

Jawaban:

Empat Lawang – Terkait anekdot atau semboyan orang Lintang Empat Lawang “Nedo Muno Mati Jadia” (Tidak Membunuh Mati Jadilah), Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Empat Lawang, menyampaikan bahwa semboyan yang dapat memprovokasi masyarakat tersebut memiliki histori tersenDIRI

Penjelasan:

#MAAFKALAUSALAH

#MOGAMEMBANTU

1.apa nama pakaian adat Ogan Ilir (Indralaya)2.pakaian adat Musi Rawas

Pertanyaan: 1.apa nama pakaian adat Ogan Ilir (Indralaya)
2.pakaian adat Musi Rawas
3.pakaian adat panukal abab Lematang Ilir (Pali)
4.pakaian adat Oki (Kayuagung)
5.pakaian adat empat Lawang tebing tinggi
sebutkan nama masing² pakaian adat yang ada diatas!​

Jawaban:

kamu orang sumsel ya?

Penjelasan:

Aku orang PALI

Ada yang tau enggak cerita asal usul desa yang ada

Pertanyaan: Ada yang tau enggak cerita asal usul desa yang ada di kabupaten empat lawang?

Asal Mula Nama Empat Lawang
Arti kata Lawang yang sesungguhnya adalah Lawangan atau Pamitan, yaitu orang yang terkemuka atau Sesepuh dan dapat pula diartikan Pahlawan.
Pada zaman nenek moyang kita dulu, terdapat Empat Pahlawan yang merangkap jadi Iman dan juga menjadi pimpinan didaerah Empat Lawang dengan kawasan wilayah :
I. Marga Tedajen, sekarang disebut Marga Lubuk Puding dengan zuriatnya sekarang ini adalah Pangeran Halek, Demang Achmad (dari Komering) istrinya adik Pangeran (Mariatul) anaknya Bapak Hasan Belando, Bapak Drs. Halek dll.
II. Marga Kejaten Mandi Musi Ulu, sekarang disebut Marga Tanjung Raya dengan zuriatnya : Pangeran H. Abubakar anaknya Pasirah A. Zaini (alm) dll
III. Marga Muara Pinang, dengan zuriatnya Pasirah Sani.
IV. Marga Muara Danau, dengan zuriatnya Pangeran Majid anaknya Pasirah A.K. Matjik dan Demang Umar.
Disamping keempat Marga tersenut diatas, ada marga tersendiri dulu disebut Miji, kalau sekarang disebut dengan Istimewa yaitu Marga Singkap Dalam Musi Ulu, sekarang disebut Marga Karangdapo, daerahnya meliputi Talang Padang, yang dipimpin oleh Puyang Kagede yang nama aslinya Nung Kodo Lindung.
Daerah Marga Tedajen / Marga Lubuk Puding dari wates sampai Karangdapo, daerah Marga Kejatan Mandi Musi Ulu / Marga Tanjung Raya adalah dari dusun Kungkilan terus kearah Pagaralam sampai ke Marga Gunung Meraksa, yang kearah Tebing Tinggi sepanjang Sungai Musi sampai ke Saling.
Dari dusun Muara Pinang sampai dusun Sawah disebut Lintang Kiri dikenal sebagai Marga Semidang,
Puyangnya ialah Serunting Sakti, Sedangkan daerah Muara Danau disebut Lintang Kanan.
Sesudah zaman Belanda daerah ini menjadi 13 (tiga belas) marga yaitu : Marga saling, Marga Kupang, Marga Batu Pance, Marga Talang Padang, Marga Tanjung Raya, Marga Karangdapo, Marga Lubuk Puding, Marga Gunung Meraksa, Marga Tanjung Raman, Marga Babatan, Marga Muara Danau, Marga Muara Pinang dan Marga Seleman.
Pada zaman Sunan Palembang berperang dengan Tentara Tuban di Jawa, pada waktu itu Sunan mengirim utusan ke Empat Lawang memohon bantuan untuk berperang dengan kerajaan Tuban, maka Empat Pahlawan ditambah Puyang Kagede bersedia membantu Sunan, dengan membawa empat puluh pasukan lalu mereka berkumpul disebuah batu besar,. untuk berunding/berencana/bemance
Batu Besar tempat mereka berunding akhirnya menjadi sebuah daerah dan menjadi Marga Singkap Pelabuhan dan terakhir berubah menjadi Marga Batu Pance, dari hasil perundingan mereka diatas batu besar tadi, mereka langsung berangkat ke Tuban beserta pasukan masing masing dan langsung berperang denga Kerajaan Tuban.
Kerajaan Tuban Kalah, tetapi Puyang/Pahlawan dari Muara Pinang mati terbunuh, mengakui kekalahannya Kerajaan Tuban menyerahkan : Gong pusaka gading, Kelinteng Aur Lanting dan anak raja, satu perempuan dan satu lelaki, sebagai ganti puyang yang terbunuh waktu berperang.
Anak Raja yang laki tadi didudukan di Muara Pinang, sedangkan yang perempuan kawin dengan salah satu anggota pasukan, dan terus dilinggihkan (dudukan) yang mana sekarang menjadi Dusun Lingge.
Sedangkan Kelintang Aur Lanting sampai sekarang ini masih ada di Marga Karangdapo, dan Gong Pusaka gading sampai sekarang ini tidak tahu dimana keberadaannya.
Setelah menang berperang, para Pahlawan ini kembali ke Palembang melaporkan kepada Sunan, bahwa mereka sudah menaklukan Kerajaan Tuban
Semua pahlawan ini oleh Sunan Palembang ditempatkan khusus dirumah Rakit diatas sungai Musi, kepulangan para pahlawan ini menimbulkan banyak yang iri atas keberhasilan mereka menaklukan Kerajaan Tuban, akhirnya mereka memfitnah para pahlawan ini dengan mengatakan, bahwa para Pahlawan ini akan menaklukan Sunan Palembang, “Kerajaan Tuban saja bisa ditaklukan, apalagi Sunan Palembang”.
Akhirnya Sunan Palembang termakan fitnah ini, yang akhirnya Sunan Palembang berencana untuk memusnahkan para Pahlawan ini, dengan dalih menyambut para Pahlawan ini Sunan Palembang mengadakan jamuan makan malam di Istana Sunan dengan mengundang para Pahlawan ini.

Arti kata Lawang yang sesungguhnya adalah Lawangan atau Pamitan, yaitu orang yang terkemuka atau Sesepuh dan dapat pula diartikan Pahlawan.
Pada zaman nenek moyang kita dulu, terdapat Empat Pahlawan yang merangkap jadi Iman dan juga menjadi pimpinan

8. Semboyan masyarakat Empat Lawang dalam mengolah tanah pertanian adalah

Pertanyaan: 8. Semboyan masyarakat Empat Lawang dalam mengolah tanah pertanian adalah ….​

Jawaban:

Empat Lawang – Terkait anekdot atau semboyan orang Lintang Empat Lawang “Nedo Muno Mati Jadia” (Tidak Membunuh Mati Jadilah), Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Empat Lawang, menyampaikan bahwa semboyan yang dapat memprovokasi masyarakat tersebut memiliki histori tersendiri.

Jawaban:

“Nedo Muno Mati Jadia” (Tidak Membunuh Mati Jadilah)

jumlah tangga pada rumah adat Empat Lawang adalahtolong di jawab​

Pertanyaan: jumlah tangga pada rumah adat Empat Lawang adalah

tolong di jawab​

Jawaban:

Rumah Adat RORT

Penjelasan:

MAAF KALAU SALAH

Tidak cuma jawaban dari soal mengenai Baju Adat Empat Lawang, kamu juga bisa mendapatkan kunci jawaban atas pertanyaan seperti 1.apa nama pakaian, 8. Semboyan masyarakat, jumlah tangga pada, Ada yang tau, dan dimana letak pulau.

Check Also

Ciri Khas Suku Batak Toba

Ciri Khas Suku Batak Toba – Tingkat warisan budaya setempat suku-suku di Indonesia menampilkan sejuta …